Friday, 18 September 2015

Kita Memberi, Allah Memberi!



Bismillahirrahmanirrahim...

Khairul : Fiq, aku tengok kau asyik makan lauk sama je tiap hari. Nasi putih vs telur kicap. Itu kegemaran kau ke?

Taufiq : (Senyum) Takdalah kegemaran tapi suka la jugak.

Khairul : Ohya, weh jom malam ni follow aku pergi makan kat luar. Sekali sekala merasa makanan mahal sikit.

Taufiq : Takpelah. Aku ada kerja kena selesaikan. Terima kasih ajak aku.

Taufiq cuba menolak dengan baik perlawaan sahabatnya itu. Dia tahu Khairul orang berada jadi tiada masalah untuknya mengubah selera makan di tempat mahal. Berbeza dengannya perlu berjimat cermat.

Sedang Taufiq menyuapkan nasi ke mulut, tidak semena-mena bajunya di tarik perlahan.

"Assalamualaikum abang... Saya nak minta sedekah. Bang, saya dah dua hari tak makan. Tolong saya bang..." Luah remaja lelaki berkulit gelap dan berkopiah.

Taufiq sedikit tersedak. Dia memandang wajah remaja itu. Benar, kelihatan pucat dan tidak bermaya.

Taufiq tanpa berfikir panjang terus mengeluarkan dompet dari kocek seluar. Dibukanya dan dia mendapati hanya ada sekeping not RM10.

Dihulurkan kepada remaja itu tanpa rasa teragak-agak sedikit pun.

"Bang, terima kasih sangat bang. Saya doakan moga Allah memurahkan rezeki kepada abang. Aamiin." Remaja itu mengaminkan doanya sebelum berlalu.

Khairul : Fiq, asal kau bagi kat budak tu? Aku tertengok tadi, itu je duit yang kau ada.

Taufiq : Iya, memang itu je duit aku yang tinggal. Aku yakin Allah swt akan bantu aku nanti. Rasa macam berdosa, depan aku ni dah terhidang makanan, sedangkan dia berlapar. Jadi takkan tak nak bantu kan. Budak tu saudara Muslim kita jugak.

Khairul : Kau ni, baik sangat. Aku teringin jugak nak tahu apa yang buat kau yakin sangat? Selalu je aku tengok kau suka bagi pada orang apa yang kau ada biarpun masa tu kau sendiri dalam kesempitan.

Taufiq tersenyum seketika sebelum menjawab pertanyaan Khairul.

Namun, belum sempat dia meneruskan bicara, telefon bimbitnya berdering.

"Assalamualaikum, boleh saya bercakap dengan Saudara Taufiq Hidayatullah?"

"Wsalam wrm wbt, ya saya bercakap."

"Oh. Saudara, saya dari pihak Hammasah Production ingin mengucapkan tahniah kepada saudara atas kejayaan saudara dalam pertandingan video dakwah anjuran kami. Video saudara telah mendapat tempat pertama dan akan menerima hadiah berupa wang tunai RM 1000. Justeru, kami ingin menjemput saudara ke majlis penyerahan hadiah pada.... bla bla bla..."

Mendengarkan berita itu, Taufiq tidak berhenti melafazkan rasa syukur dalam hati. Dia mengerling ke arah Khairul.

Taufiq : Aku yakin sebab sejak kecil, aku  dah biasa melihat ummi aku berbuat macam tu. Setiap kali dia memberi kepada yang lebih memerlukan, mesti tak lama lepas tu Allah swt berikan rezeki dari arah yang tak disangka-sangka kepadanya. Pendek kata, didikan ummi aku.

Itulah pentingnya cari pasangan yang baik-baik. Faham agama. Dia akan membentuk anak-anak kita kelak. Eh macam lari topik pulak. Haha.

Janganlah takut nak memberi, sebab Allah pasti akan gantikan ia dengan sesuatu yang lebih baik. Kalau tak di dunia pun, Allah dah berfirman dalam surah Al-An'am aat 160. Sesiapa membuat amal kebaikan itu maka baginya 10 kali ganda pahala amalnya.

من جاء بالحسنة فله عشر امثالها

Dapat ganjaran di akhirat lagi syok!

Khairul mengangguk dan mengagumi dalam diam.

Khairul : Tapi betullah kata kau tu. Sebab ayah kau pilih mak kau, dan dari didikan mak kau maka terlahirlah sikap pemurah dalam diri kau. Aku respectlah sama kau dan mak kau!

Tengok, tak sampai 5 minit Allah swt dah gandakan sedekah kau tadi jadi RM 1000.

Khairul menepuk-tepuk bahu Taufiq. Dia mensyukuri dipertemukan sahabat seperti Taufiq.

:-)

Nukilan : Umie Balqis Sanusi