Friday, 22 September 2017

Bingkisan Untuk Ummi Di Hari Lahirku



"Tarikh lahir aku hari ini, aku tak layak terima ucapan hari lahir. Yang paling layak adalah ummiku.

Tahun ini tarikh lahir menjadi tarikh indah, jatuh pada tahun baru Islam dan hari Jumaat. Alhamdulillah.

Terima kasih ummi, melahirkan saya tanggal 22 September 1993. Terima kasih ummi pada tarikh itu ummi sanggup bertarung nyawa melahirkan saya ke dunia.

Saya tak tahu bagaimana sakit peritnya ummi tika itu. Saya tak tahu. Tapi saya tahu betapa ummi telah merelakan diri tanggung kesakitan itu demi melahirkan anak sulung perempuan ummi, yang diberi nama Umie Balqis. ๐Ÿ˜ขItulah detik pada tahun 1993 dahulu.

Ummi, sejak aku mulai membesar aku telah melihat segala perit jerih mu dengan pa mencari rezeki untukku dan adik beradik. Kita pernah hidup susah, mengharapkan rezeki dari berniaga saja.

3 tahun dulu, aku pernah lihat betapa kulitmu yang dulu putih menjadi gelap bila berniaga dibawah kanopi di Ampang dahulu. Itulah permulaan hijrah kita sekeluarga demi mengubah kehidupan sekeluarga. Aku yang pulang dari kampus terkejut melihat kulitmu yang telah 'terbakar' dek berpanas dibawah mentari mencari rezeki. ๐Ÿ˜ข


Ummi, sungguh, tak ternilai segala pengorbanan mu. Hari ini genap usiaku 24 tahun ummi. Setiap kali aku melihat sosok tubuhmu dan pa, aku tahu ummi dan pa semakin tua. Kudrat semakin terhakis.

Semalam, lagi membuat hatiku tersentuh sayu bila ummi mahu melangkah tembok di tepi jalan. Tembok tu agak tinggi. Ummi berpegang kuat pada tanganku. Ummi menggagahkan diri hanya pada tangan kecilku untuk memanjat tembok tinggi itu. Aku sangat berasa genggaman kuat tangan ummi. Ummi bersuara,
"Lutut ni tak gagah dah."
Aku semakin terasa sayu. Betapa kudrat dan kesihatan ummi semakin lemah. Itu menandakan ummi semakin tua, aku tahu ummi hilang kegagahan anggota kaki sebab banyak berdiri semasa meniaga.๐Ÿ˜ญ

Terima kasih ummi dikau telah berkorban bermula dari untuk lahirkan aku hingga aku dewasa ini. Terima kasih ummi pa untuk segala-galanya!๐Ÿ˜ญ  Aku takkan henti berdoa moga Allah swt sentiasa tunjukkan aku jalan terbaik & termudah untuk membalas jasamu.

Ummi, aku tahu dikau sudah beroleh bahagia apabila aku berjaya masuk universiti. Sebab itulah impian terbesarmu terhadap anakmu ini. Itulah harapan yang dulu terpikul dibahuku. Harapan terbesar darimu dan pa dibahuku.๐Ÿ˜ข Berbekalkan HARAPAN itulah aku jadikan pegangan semasa di alam universiti.

4 tahun lalu aku berjaya tamatkan pengajian diploma, menjadi hadiah pertama kepadamu. Tak lama lagi aku akan sarungkan jubah hitam sempena Majlis Konvokesyen UKM. Selesai susah perjuanganku belajar di peringkat degree. Tak sabarnya aku ummi nak bagi hadiah kedua ini kepadamu dan pa nanti.๐Ÿ˜   Moga Allah panjangkan umur kita semua.

Ummi, hari ini hari lahirku, selayaknya yang menerima ucapan adalah dirimu, bukan aku.

Aku tak buat apa-apa tarikh itu tapi itulah tarikh keramat bermulanya pengorbanan seorang ibu! Kerana itu dikaulah selayaknya menerima ucapan indah.

Begitulah yang sebenarnya kan? Selayaknya terima ucapan-ucapan indah sempena hari lahir kita adalah ibu kita, bukan kita.๐Ÿ˜Š❤️
Jutaan terima kasih ummi!

Doakan saya mudah dapat kerja yang lebih menjaminkan masa hadapan seterusnya lebih mudah saya memberi bahagia kepada ayahanda bonda tercinta. Aamiin ya rabb.



Nukilan Jiwa Anak Gadismu,
Umie Balqis


22 September 2017
1 Muharam 1439H

Friday, 18 August 2017

Aku Bersaksi Pada Tuhan

Bismillahirrahmanirrahim...

Akan ada satu saat aku tak mampu berbuat apa lagi, aku akan merapati Dia tanpa sedikit jarak.
Aku berdoa penuh harap dengan linangan air mata yang tak tertahankan.

Tika itu imanku lebih menyinar, keyakinanku lebih utuh! Aku bersaksi Tuhan aku itu sangat berkuasa atas setiap perkara di dunia ini.
Hatta sekecil-kecil perihal, kelahiran semut yang kecil itu, Dia tahu. Apatah lagi segala rasa yang terpendam dalam hatiku ini. Dia tahu.

Tangisku akan terhenti bila aku sudah melepaskan semua.

Namun, aku akan menangis lagi kemudian hari. Tapi harus tahu, hari itu aku menangis bukan lagi kerana masa lalu, aku menangis kerna Allah memilih aku untuk diuji, aku menangis kerna itu tanda Dia masih memandang aku. Masih sudi menarik tanganku kembali merapati Dia. Aku menangis kerna Dia masih sayangkan aku!

Aku menangis kerna itu! Ya Allah... jikalau perasaan yang kau berikan ini baik untuk aku sampaikan pada insan lain, ajarilah padaku bagaimana untuk menukilkan ia dalam tinta ini....

Entahlah. Berkali mahu cuba keluarkan rasa ini untuk dikongsi bersama namun belum berupaya. Mungkin itu tanda Dia belum mengizinkan....

Mungkin untuk waktu ini, cukup aku katakan, bila kau teraniaya, bila kau tersakiti, kau bersaksikanlah Allah Yang Maha Kuasa, bahawa segala yang menghimpitmu, ada balasan dari Tuhan Yang Maha Adil.
Cukup aku katakan itu...

Usah berhenti dari berdoa dengan penuh penghambaan pada Dia, pasti takkan hampa.

Kita mungkin tak terdaya apa tapi kita masih ada DOA menghubungkan kita untuk pinta pertolongan dari-Nya, ya Rahim... ya rabbi.... Aku bersaksi pada-Mu ya Ilahi.

Aku terima hadiah-Mu ini. Kerna ia aku bersujud di sejadah-Mu dengan rasa cinta yang terlalu hebat.
Aku Bersaksi pada Tuhanku.

Terima kasih Ilahi....


Monday, 14 August 2017

Allah Janji, Lepas Duka Ada Bahagia



Alhamdulillah thumma alhamdulillah.

Biar lah sweet moment ni dah lepas tapi aku tetap nak abadikan dalam penulisan ni.

Hujung Julai lepas, aku dah dapat result semester terakhir (sem 6) dan result degree jugak.

Ingat lagi bulan Julai, dalam minggu ke3 raya, aku dan rakan-rakan kembali semula ke UKM. Ikutkan kitorang dah habis belajar bulan Jun lagi tapi sebab tesis tak siap lagi masa tu kenalah pulang semula. Haha.

Masa tu nasib baiklah aku cuma tinggal nak buat analisis dan penutup saja. Alhamdulillah memang pulun habis-habisan seminggu duk UKM. Tidur tu tak payah cakap, berapa jam je. Sebab memang dah letak target nak stay UKM masa tu dalam masa seminggu je.

Masa duk pulun tu memang asal tertidur je, aku akan bangun dan sambung tesis. Entah badan pun jadi cergas semacam, walhal tak cukup tidur. Maybe ni lah kesan dia bila kita dah letak target kan. Tujuan kita memang nak ke arah target tu ja. Fokus!

Dalam seminggu tu alhamdulillah settle semua! Bab 4 dan bab 5 serta sesi editing semua. Hari Isnin minggu selepasnya terus pergi hantar kat supervisor.

Haa berbalik pada cerita result. Sebenarnya bila ingat pasal result ni. aku rasa nak menangis sangat-sangat! Sebab rasa tak percaya sangat dapat result macam tu selepas apa aku lalui sepanjang exam atau masa Ramadhan tu.

Hanya aku tahu betapa terlalu banyak diuji masa Ramadhan tu. Air mata mengalir tak usah cakap. Sakit yang aku rasa ini aku tak reti nak describe dengan kata-kata, mungkin airmata jelah boleh menggambarkan ia. Ya, menulis ni pun bergenang-genang air mata. Kalau boleh aku tak nak ingat, tapi ujian-ujian itulah buat aku lebih ingin mendekat dengan Dia masa tu. Allahuakbar....

Allah itu Maha Adil, sangat adil!

Aku masih ingat macam mana aku menangis teresak-esak di sejadah bulan Ramadhan tu sebab aku tak pernah menduga Allah akan bagi aku ujian seberat, sehebat dan sebesar tu. Aku hanya mampu buat masa tu, sujud. Sujud minta kekuatan dari Dia, itu je aku mampu ya rabbi. Allahu.

Waktu terima pelbagai ujian itu aku cuba, aku cuba kuatkan hati, diri dan iman untuk terus bersangka baik. Untuk belajar menerima segala ketentuan aku yang aku diberi semua ujian itu.
Aku terus meyakinkan diri bahawa Allah akan bagi aku kebahagiaan.

Aku hanya ada DOA. Aku hamba-Nya yang sangat tak terdaya masa tu.

Dan ternyatalah, aku yakin, result sem6 yang aku dapat itu pasti pengganti kedukaan di sebalik semua ujian tu dulu. Aku yakin. Alhamdulillah, Allah swt makbulkan doaku. Alhamdulillah.

Aku bukanlah budak pandai tapi itulah hadiah terindah dan ter best sepanjang aku di UKM, terima kasih duhai Allah swt kerana mengizinkan aku memberi hadiah ini kepada mak ayah aku. Alhamdulillah....

Disini aku nak kongsikan, sebenarnya bila kita benar-benar sabar dengan segala ujian hidup, insyaAllah Allah swt akan beri bahagia.

Entahlah, aku tak reti dah macam mana nak describe perasaan aku yang tu. Cuma itulah aku mampu cakap, bila Allah uji, tak kisah lah berat macam mana pun, terus didik hati bersangka baik dan berdoa. Itu je aku mampu cakapkan.

Itulah kali pertama Allah swt bagi aku ujian yang besar dan bertalu-talu pulak. First time dalam hidup aku dan aku dah rasa macam mana Allah swt bahagiakan hati aku kembali.

Segala puji bagi Allah, Maha Suci Allah yang sifatnya sangat Maha Penyayang dan Maha Mendengar.

Aku sujud syukur pada-Nya masih sudi berikan aku kebahagiaan.

Terima kasih ya Rabbi.... :)

Muhasabah Seorang Gadis.

140817

Thursday, 10 August 2017

Cerpen Pendek: Hero Dari Allah Untuk Menjagaku




⛱Hero Dari Allah Untuk Menjagaku⛱

- PART 1 -
.
Rasa nak share lah cerita yg berlaku masa nak gi Klate bulan lepas, pergi kenduri kawan rapat. Macam2 sungguh moment naik bas ni. Macam drama pulak bila teringat balik. haha.
.
Ngeh3 tajuk kemain lagi hero dari Allah untuk menjagaku๐Ÿ˜‚memang rasa macam hero. Hero macam mana tu? Bacalah sampai part terakhir tau. Haha.
.
Malam tu saya dengan ayah tunggu bas di Gombak. Ayah temankan saya hingga bas sampai jam 10 malam.

Sambil menunggu ayah ade bersembang dengan sorang laki ni. Dia pun nak g Klate jugak, balik kampung.  Bila ayah tanya dia naik bas apa, rupanya sama bas dengan sy.
Masa depa duk sembang, saya langsung tak ambil kisah pun. Cuma ade la dengar sikit2 cerita laki tu, kampung kitorang dekat-dekat je, dia nak turun di Tanah Merah, dia keje di Gombak stay dengan kakak dia.

Itu jela, selebihnya sy main hp sesekali bercakap dengan ayah dan adik.

Bila bas dah sampai, dia pi tengok no bas. Saya ikut juga dari belakang. Pastu bila dia toleh belakang tanyalah dia, "betul ke?" Dia angguk.

Then lepas ambil beg dan pi salam dengan ayah, tak nampak dah dia, entah dia pi mana. Saya pun biarkan jela. So saya beratur tunggu nak naik.

Masa naik bas ke tingkat atas, saya tercari-cari no seat sy. Tanpa fikir panjang saya rasa seat belakang sikit kot. Sebab seat single yang depan dah full. So terus jalan. Tup3 laki tu tegur. Dia dah duduk dah di kerusinya.

"Seat mana?"

"11A, belakang kot."
Sy berjalan cari kat belakang. Eh dah terlepas ni. Dah no 20A.
Sy patah semula ke depan. Cari 11A, rupanya ada sorang laki dah duduk situ.

Sy cakaplah kat laki tu "Ni tempat saya."

"Duduk jela kt mana-mana pun." Balas laki tu. Sy malas lah nak gaduh pastu gi jela cari seat single yang kosong. Patah ke belakang. Memang seat belakang la yang dapat. Dalam hati dah rasa macam tak selamat je duk belakang sorang-sorang ni. Tawakkal habis masa tu. Sambil duk betulkan tempat duduk, ada orang datang.

"Awak, g lah duk depan. Tempat sy. Bahaya awk duk belakang ni sorang-sorang."
Laki tadi datang.๐Ÿ˜… (yang sembang dengan ayah)

"Itulah, saya risau jugak sebenarnya tadi. Tapi takpe ke?"

"Takpa. Awk dudukla tempat saya."

"Ok terima kasih." .
Masa tu rasa macam ya Allah syukurnya ade laki tu bagi seat dia. Selamat la skit duk depan ni.
Bas bergerak, saya baca doa banyak-banyak sbb dlm bas tu ramai sangat lelaki dari pmpn. Risau la jugak.
Bukan tak biasa, tapi sebab dah lama sangat tak naik bas ke Klate. Sebelum ni selalu balik dengan family je. Itu yang jadi takut dan macam-macam perasaan lah. 

Sambungan next part๐Ÿ˜ƒ

Wednesday, 9 August 2017

Ubah Mindset Untuk Berjaya

"Apa yang kita bayangkan, itulah result yang kita akan dapat."

Bila baca ayat ni terus saya ubah mindset dan pemikiran saya masa tu.

Termenung jugak sekejap. Kenapa macam tu?

Saya jawab sendiri (ni pandangan sy). Kalau kita fikir kita nak capai result 3.70 mesti 90% minda kita akan mendesak diri untuk bertindak.

Bertindak dan buat dgn bersungguh-sungguh sebab kita ni MEMANG nak capai target tu. Mesti macam2 kita buat, belajar betul2, fokus dalam kelas, klau jenis cepat lupa masa belajar dlm kelas, dia akan rekod suara lecture (sy lah ni hihi), dan prepare nota awal2.
Kalau dah usaha macam2 takkan Allah tak nak bagi kan?

Macam tu jugak bila kita fikir "nanti aku nak jadi jutawan macam founder Nurraysa". .
Automatik minda kita akan selalu positif dan salurkan semangat supaya berusaha dan berusaha.

Kalau tetiba ada halangan, kita jadi tak mudah putus asa. Kita hadap je, sebab apa? Sebab dalam minda kita nak jadi usahawan macam founder Nurraysa atau sapa2.

Kadang jugak dalam bisnes ni buat saya berfikir, "orang ni berjaya sekarang, aku yakin dulu dia mesti dah bersusah payah buat macam2 sebelum jadi macam skrg."

Tengoklah sendiri Dato Aliff Syukri kan. Kita tengok dia seorang yang dah bergelar jutawan. Mesti sebelum ni dia ada set mind, target dia, dan dia pernah berusaha, bertungkus lumus hingga jadi jutawan.

Nak berjaya kena mula dari bawah sebab dari bawah lah kita akan jumpa macam2 duri.๐Ÿ˜

Tak perlu jeles tengok orang yg dah berjaya tapi jadikan dia pemangkin semangat kita dan capai apa yg kita bayangkan tadi. Yeahh.♥️

Doa-doakan saya ya. Saya juga doakan rakan2 sy especially yang minat dlm bisnes. Ambillah, apa-apa yang bermanfaat dari setiap perkongsian saya. Siapa tahu mungkin selepas ni dah takda macam ni (bila ajal menjemput).


Umie Balqis

Saturday, 5 August 2017

Kawan Baik dah nikah? Relakslah.


Dari whatsapp lagi aku dapat rasa sahabat aku seorang ini tengah happy dan gerenti kalau senyum tu orang kata senyum sampai telinga.

Aku Whatsapp dengan dia sejak minggu lepas sebab berjanji nak jumpa hari ini. Masa tu aku dapat rasa kegembiraan dia bila dia cakap tak lama lagi dia nak nikah. Alhamdulillah akhirnya sampai jodoh dia.

Hari ini alhamdulillah setelah sekian lama tak jumpa, Allah swt izinkan jumpa melepaskan rindu sebelum dia fly sementara ke negara orang. Dating kat KLCC je, duk kat taman sambil mengimbau sikit kenangan lama dan kongsi cerita terbaru.

Tapi sayang, aku tak banyak bercerita pun tadi malah aku banyak tanya pasal dia ja. Entahlah, mungkin dah penat nak cerita benda sama saja. Bukan tak nak cerita dengan dia, bukan, tapi entahlah rasa lagi suka mendengar cerita dia. Yelah, orang tengah bahagia, baik kita dengar cerita bahagia-bahagia je, aku boleh tumpang sekali. Hehe.

Selepas balik, Whatsapp lagi dan dia cakap "nanti nak awak jadi pengapit saya."

Alamak! Lagi permintaan dari member minta aku jadi pengapiat.

"Asyik jadi pengapit orang je ni. Diri sendiri entah bila lagi. Haha."
Itu je aku mampu balas. Ngeh ngeh.

Hm, tahun ni ramai kawan sebaya aku nikah. Tahun ni jugak sorang kawan rapat aku dah kahwin, dan opkos lah aku jadi peneman dia dan pengapit hari tu. Hihi. Takpa, orang kata ambil berkat orang dulu. Haha.

Maghrib tadi mak cakap raya korban nanti dua sepupu aku bertunang. Mak aiii, dahla berderet, raya kedua dan ketiga. Hm, takpalah, aku belum lagi.

Bila renung-renung balik, buat apa aku nak sedih bila kawan nak nikah, buatpa nak risau, buatpa nak fikir sangat pasal jodoh sendiri. Kalau belum tiba, belumlah. Allah swt kan lebih tahu. Cehh.

mungkin faktor usia makin meningkat ni, kita jadi dah tak peduli sangat benda tu. Kita semakin nampak apa tujuan hidup, semakin nampak apa kita perlu kejar dulu sebenarnya.

Masa tu kita fikir, baik aku manfaatkan masa yang ada ni untuk bina impian aku hingga aku berjaya dan bahagia. Kita fikir baik aku bahagiakan diri aku, mak ayah aku.

Satu benda juga yang aku ingat pesan pensyarah Bahasa Arab aku, positif je selalu dan kalau hati belum terbuka, belum sampai jodoh lagi la tu.

Yes! Aku kagum sangat dengan pensyarah aku seorang ni. Selepas kematian suami, beliau survive sendiri untuk jaga 6 orang anak (6 rasanya). Jadi rapat dengan ust, ibaratnya macam ummi ku jugalah hihi. Kadang kalau dah whatsapp, lama juga sembang. Macam-macam especially pasal kehidupan lah. Kadang ada jugalah sembang pasal jodoh, macam tu lah nasihat ust, "apa-apa positif je, kalau hati belum terbuka, makna jodoh belum sampai." Hihi...

So korang pun samalah. Relakslah! Kalau dah habis belajar, mohler kita sama-sama fikir dan cari jalan macam mana nak jadikan impian kita selama ni jadi realiti.

Tak payahlah nak sedih sangat! Perempuan biasalah, emosi terusik sikit kan kalau ramai kawan dah kahwin. Hihi. Relaks, jomlah kita bahagiakan diri sendiri, gapai cita-cita kita. Mungkin belum giliran kita, sebab banyak benda kita perlu selesaikan dulu.

Mungkin juga sebab kita perlu perbaiki diri kita lagi. Kan? Allah swt kan the best planner. Jangan pula kita lupa itu! Hihi.

Okay, tu jelah bebelan kali ni. Moga epi uolss! K baiii...


Umie Balqis

Monday, 24 July 2017

Muhasabah Sang Musafir


“Ya Allah, masih layak ke aku menjadi penghuni syurga? Ya Allah, masih layak kah aku jadi wanita solehah?

Ya Allah, permusafiran ini aku harap kepulangan ini membawa rezeki berupa kebaikan dunia dan akhirat ku.

Ampuni aku ya Allah segala salah sillapku, dosaku ya Allah. Aku tak mahu ulangi lagi kesilapanku yang lalu. Maafkan aku ini ya Allah…”

Pandangan yang dilontarkan di luar jendela, melihat kegelapan malam, ditemani linangan air mata.
Tidak henti dia melafazkan doa sehingga terlelap sendiri.

Kepulangan kali ini sangat bertawakkal tinggi moga ada rezeki yang membahagiakan diri.

Permusafiran itu juga membuatkan diriku merindui permusafiran ke bumi kedah mengikuti daurah penyucian hati tahun lepas. InsyaAllah berhajat untuk musafir ke sana lagi tahun ini dan singgah ke negeri Perlis.

Diriku sudah jatuh cinta dengan bumi utara, terutama Kedah. Disanalah Allah swt memberikan sinar hidayah mengejutkan diri dari 'terlena dengan kehidupan'.

Hm… dalam hidup ini aku tak mahu terleka dan terlalu kejar dunia. Sesibuk mana pun aku, sejauh mana aku berlari untuk gapai kejayaan, Aku mahu jiwa aku tetap terisi dan ditarbiah. Ya, kerana aku tahu, seorang penghijrah sepertiku ini sangat memerlukan tarbiah. Betapa aku pernah merasa bagaimana rasa kontangnya jiwa bila tidak terisi…Allahu……

Kadang kala hadir rasa penyesalan dan keinsafan bila sibuk, jarang ke majlis ilmu. Jarang tadabur terjemahan al-Quran dengan sepenuh hati, jarang sudah buat solat hajat. Ya rabbi…. Berdosanya rasa.
Kata mahu syurga, nak jadi penghuni syurga, nak jadi wanita yang Allah sayang tapi diri dan amalan?! Mengecewakan…. Malu teramat malu…. ☹



Muhasabah Musafir Penulis.